Internet Meningkatkan Perputaran Berita

Berita Pekanbaru – Dua puluh tahun yang lalu berita trending disediakan oleh CBS, NBC, ABC dan beberapa surat kabar nasional. Kemudian, pada tahun 1980, Ted Turner membuat Cable Network News (CNN). Untuk pertama kalinya, berita disampaikan setiap jam, bukan setiap hari. Sejak itu pembangkit berita kabel lainnya telah muncul termasuk Fox News dan MSNBC. Organisasi-organisasi ini mendominasi saluran berita kabel. Hari ini, bagaimanapun, dan media yang lebih kuat telah muncul untuk mengirimkan berita: internet.

Internet memiliki banyak keuntungan. Ini seketika. Ini memiliki jumlah reporter warga yang tidak terbatas. Terakhir, hal itu menjadi meluas secara universal di semua budaya. Siklus berita yang dibawa oleh outlet berita kabel 24/7 menuntut sumber berita yang tidak ada habisnya terlepas dari kualitas atau keserakahannya.

Sejak itu konsumsi berita kita menjadi kecanduan. Situs berita internet benar-benar menghancurkan model berita trending lama. Dalam jurnalisme lingkungan saat ini sering menderita karena tuntutan ketat hanya menerbitkan cerita sebelum kompetisi. Berita yang beredar lebih dari satu jam yang lalu terkadang dianggap kuno. Jarang cerita tetap terkini selama lebih dari 24 jam. Ketika mereka melakukannya, itu adalah cerita yang dinilai berdasarkan lalu lintas situs berita daripada yang memengaruhi kehidupan sehari-hari Anda.

Jika sebuah organisasi berita ingin bertahan, ia harus terus-menerus menerbitkan Berita Pekanbaru baru. Dengan internet yang mampu bereaksi secara instan terhadap semua bentuk berita, dan dengan saluran distribusi besar-besaran yang tersedia bagi kebanyakan orang, internet benar-benar menggerakkan berita.

Seperti bola salju yang menggelinding menuruni bukit, kecepatannya tidak melambat tetapi meningkat. Sekarang kami memiliki situs jejaring sosial besar seperti Twitter dan Facebook yang dapat dengan mudah menjangkau jutaan pembaca dalam hitungan detik. Situs-situs ini dapat mendorong sebuah berita menjadi menonjol secara nasional atau internasional dalam hitungan menit. Tidak pernah dalam sejarah kita ada 140 karakter yang mampu membuat atau menghancurkan kekayaan nasional. Sekarang mereka bisa.

Lihatlah peristiwa yang lebih baru seputar “Musim Semi Arab”. Ribuan orang rata-rata melaporkan peristiwa yang terjadi di dalam perbatasan mereka. Sebagian besar penyebaran berita dilakukan melalui SMS dan jejaring sosial. Protes sebenarnya dikoordinasikan dan dilaporkan melalui penggunaan jaringan ini. Pemerintah pribumi mendapati diri mereka tidak berdaya. Baru sekarang kita melihat bagaimana pemerintah bereaksi.

Penggelapan baru-baru ini dari situs menara sel di San Francisco untuk menghentikan protes yang direncanakan adalah firasat dari apa yang dapat kita harapkan untuk melihat lebih banyak karena generasi berita berbasis internet meningkat.

Leave a Comment